Tuesday, November 18, 2014

Sajak : Patah Hati


PATAH HATI

Perasaan yang sukar diluahkan
Andai dipendamkan
Takut memakan diri
Andai dibiarkan
Hati akan terus terluka

Hanya mampu menitipkan doa
Agar diri ini diberikan kekuatan
Tidak terus hanyut dalam kedukaan andai
Ini dinamakan sebuah dugaan...

Nukilan,
Qaseh Qistina


Wednesday, November 12, 2014

Di Sebalik Pertemuan


Setahun yang lalu, aku pernah ke sini untuk bertemu sang arjuna yang telah terpisah untuk beberapa ketika. Terpisah atas tuntutan kerja. Terpisah jauh ke seberang dan dipisahkan oleh lautan China Selatan. Akur, walaupun dalam hati timbul pelbagai rasa.

Setiap hari kalendar menjadi tatapan. Menghitung hari untuk sampai pada hari penghabisan. Lapan puluh dua hari bukanlah masa yang singkat. Hanya telefon penghubungnya untuk bertanya khabar dan melepaskan rindu yang mendalam.

Menjejakkan kaki ke sini bersama anak-anak dengan satu hasrat setelah sekian lama memendam rindu yang mencengkam jiwa. Di sini menyaksikan sebuah pertemuan. Sebuah keluarga. Menyusuri pesisiran pantai ini sambil menyaksikan anak-anak berlari-larian riang. Sesekali kedengaran gelak tawa mereka terpacul.

Riak wajah mereka ceria seolah-olah baru sahaja meloloskan diri daripada bebanan berat. Hasrat mereka sudah tercapai tatkala menatap wajah insan yang sekian lama tidak ketemu. Masing-masing melepaskan rindu. Aku tersenyum melihat mereka gembira. 

Namun itu semua tinggal kenangan. Sebuah kenangan yang akan aku abadikan dalam diri buat selamanya. Di sebalik pertemuan itu terselit sebuah cerita. Sebuah pertemuan yang ada kisahnya sendiri.

Cetusan Ilham,
Fyda Adim
 


Tuesday, October 7, 2014

Ulasan Buku Tetamu Istimewa

Teks : Fyda Adim
Foto : Sendiri

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Selamat pagi semua. Sudah beberapa kali tertangguh untuk menyiapkan entri ini. Ini adalah entri tugasan buatku. Tugasan untuk apa? Rahsia. Aku disuruh membuat ulasan tentang buku Tetamu Istimewa karya Cikgu Mohd Helmi Ahmad. Sejak aku kembali berjinak-jinak dengan hobi zaman sekolah, banyak novel dan buku-buku aku beli. Walhal ada buku yang belum terusik. Kekangan masa mengatasi segalanya namun masih lagi mencari peluang dan ruang untuk membaca.

Suatu hari, kebetulan aku menerjah blog Cikgu Helmi ini, terus berminat mahu membeli bukunya bertajuk 'Tetamu Istimewa' yang menghimpunkan cerpen-cerpen remaja. Aku ni dah jauh sangat umurnya kalau hendak digelar remaja. Tapi sesekali ubah selera membaca, apa salah kita meremajakan diri kita semula. Ada kawan panggil aku 'remaja purba'. Katanya. Marilah aku ulas serba sedikit tentang buku Tetamu Istimewa ini.

Buku bertajuk Tetamu Istimewa ini menghimpunkan sebanyak 15 buah cerpen hasil penulisan kreatif Mohd Helmi Ahmad. Tajuk buku ini diambil daripada salah satu tajuk cerpen yang terkandung dalam buku tersebut. Pertama kali aku membaca buku yang dihasilkan daripada seorang lelaki. Selalu aku beli penulisnya perempuan. Cerpen-cerpen yang terkandung dalam buku tersebut adalah :-

1) Rancanganku Rancangan-Mu
2) Kedondong untuk Cikgu
3) Tetamu Istimewa
4) Mercun dari Kuala Lumpur
5) Bunga Telur Kenduri Kahwin
6) Kuih Bakul Limau Mandarin
7) Haruan di Pinggir Sawah
8) Pusaka Tanpa Nilai
9) Piala Penentuan
10) Rombongan Masuk Jawi
11) Setitis Budi, Semarak Kasih
12) Hanya Geran
13) Pulut Durian Santan Kelapa
14) Muhammad al-Islam
15) Tentang Waris

Secara keseluruhan, cerpen-cerpen yang terkandung sangat menarik dan digarap cantik. Kagum dengan idea-idea penulis. Cerpen-cerpen yang terkandung mengisahkan tentang kekeluargaan, persahabatan, nilai-nilai murni dan bertemakan kasih sayang yang sesuai dengan diri remaja. Antara cerpen yang aku suka Setitis Budi Semarak Kasih. Kisah pengorbanan seorang ayah dan anaknya yang sentiasa memikirkan tentang ayahnya.

Selain cerpen itu, Kedondong untuk Cikgu dan Haruan di Pinggir Sawah juga menarik. Kisah konflik antara cikgu dan anak muridnya. Namun konflik tersebut akhirnya dapat dileraikan. Dan cerpen Tetamu Istimewa pun membuatkan aku terfikir sejenak apakah yang dimaksudkan dengan 'tetamu'. Membaca permulaan cerpen itu membuatkan aku meneruskan pembacaan kerana diri tertanya-tanya apakah itu? Cerpen ini yang unik antara cerpen-cerpen yang lain. Walaupun buku ini tidaklah setebal mana namun aku mengambil masa juga untuk menghabiskannya. Kadang baca sampai tertidur. Bukan kerana buku tersebut tidak menarik tapi memang gitu aku kalau membaca. Cikgu jangan berkecil hati ye.:D

Itu sahaja ulasan aku untuk buku Tetamu Istimewa. Aku tak pandai nak ulas panjang-panjang. Memang tabik dengan idea penulis ini. Semua cerpen-cerpen beliau ada mesej yang tersendiri. Jadi tidak rugilah untuk mendapatkan buku ini untuk dijadikan bahan bacaan kita. Boleh berhubung sendiri dengan penulis di blognya di SINI. Penulis ada buat promosi jualan buku tersebut. Dapatkan segera! Sekian dan wassalam...

Aku Penulisnya,
Fyda Adim



Wednesday, August 13, 2014

Sambungan Cerpen Air Mata Syawal



         Aku duduk di sebuah bangku batu yang berada di tepi tasik. Pandanganku dilempar jauh ke arah tasik yang tenang petang itu.  Sesekali kelihatan pengunjung yang melalui susur pejalan kaki di tepi tasik. Jam di tangan kiri sempat aku kerling. Jarum jam sudah menunjukkan jam 5.00 petang.  Sementara menanti kedatangannya, telefon bimbit di tangan sudah beberapa kali ditekan.  Namun tiada sebarang kiriman pesanan ringkas mahupun panggilan yang masuk.  Aku mengeluh perlahan.
“Yatt...”  Aku segera berpaling sebaik sahaja mendengar seseorang memanggil namaku. 
“Ingatkan kau tak datang?”  soalku dan Zalila pun mengambil tempat bersebelahan denganku.
“Ada apa yang sampai kau nak jumpa aku dekat sini?”  Tanpa menjawab soalanku tadi Zalila pula yang mengajukan soalan padaku.  Pandangannya turut dilemparkan ke arah tasik sejak sampai tadi.  Aku mendengus perlahan tapi dengusan itu masih lagi boleh didengar.
“Tunggu suami aku datang sebab aku perlukan penjelasan daripada kau dan suami aku.”  Aku tahu wajah Zalila diterpa hairan atau dibuat-buat hairan kerana sesungguhnya dia tentu sudah menduga apabila aku menyebut perkataan ‘kau dan suami aku’ itu.
“Assalamualaikum...”  Salam suci kesejahteraan kedengaran daripada suara garau seseorang yang cukup aku kenali.  Salam itu serentak dijawab oleh aku dan Zalila.
“Yatt, kenapa nak jumpa abang? Tak boleh bercakap dekat rumah ke?”  Soal suamiku yang sudah berdiri berhadapan dengan aku dan Zalila.
“Yatt tak nak kita bercakap di rumah sebab tak mahu anak-anak dengar.”
“Kenapa ni Yatt? Sebab hal apa ni Yatt?” Tanya suamiku lagi yang aku nampak sedang berpura-pura menutup perbuatannya.
“Abang, jangan nak bohong Yatt. Yatt dah tahu semuanya. Selama ini Yatt pekakkan telinga bila dengar orang cakap pasal abang dan Lak. Tapi sekarang semuanya sudah terbuki.”  Jawabku perlahan.
“Apa yang Yatt cakapkan? Abang tak ada apa-apa hubungan dengan Lak.”  Sangkal suami bersungguh-sungguh.  Telefon bimbitku hulurkan pada lelaki itu. 
Dua hari lepas, Allah telah gerakkan hatiku untuk melihat telefon bimbit suamiku. Aku terbaca pesanan ringkas antara suamiku dan Lak yang bersayang bagai bunyinya. Sebelum ini, aku tidak pernah terfikir langsung mahu memeriksa telefon bimbit lelaki itu. Perasaan curiga pada lelaki itu jauh sekali tetapi hari itu hatiku berkecai bagaikan kaca yang terhempas ke lantai. Remuk-redam. Ianya bagaikan merentap nyawaku. Lelaki itu terpaku saat melihat skrin di telefon bimbitku.
“Lak, kenapa kau buat aku macam ni? Kau tahu kan dia tu suami aku? Sanggup kau musnahkan kebahagiaan rumahtangga kawan baik kau sendiri?”  Soalku pada Zalila yang aku panggil Lak. Aku sudah tidak dapat mengawal perasaan marah yang sedang membelenggu dalam diri sebaik sahaja aku dapat menghidu perhubungan sulit antara suami dan sahabat baikku sendiri. 
Terasa kesabaran dan keimananku sudah semakin menipis. Senipis-nipis kulit bawang. Aku sudah tidak dapat mengawal perasaan. Emosiku diganggu pelbagai rasa. Terasa diri seperti tidak dihargai apabila ditipu bulat-bulat. Air mataku semakin menderas membasahi pipi.Tidak dapat ditahan-tahan lagi. Aku pandang lelaki itu yang masih lagi matanya tertancap pada skrin telefon bimbitku. Masing-masing berdolak-dalik selama ini. Aku ditipu dengan lakonan mereka berdua selama ini. Sejauh mana pembohongan akan berterusan. Sepandai-pandai tupai melompat akhirnya akan jatuh juga. Telefon bimbitku sudah bertukar tangan.  Kali ini Lak pula yang melihatnya.
“Kenapa you tak padam mesej dengan gambar I?” Aju Lak pada suamiku sebaik sahaja melihat telefon bimbitku. 
“Abang, tak ada apa-apa hubungan dengan Lak. Percayalah!” Kata suamiku tanpa menjawab soalan Lak.  Bahuku cuba dipegang namun sempat aku menepis tangannya.
“Abang jangan cuba menidakkan benda yang sudah terbukti depan mata.” Balasku dengan suara teresak-esak.
“Yatt, aku dengan suami kau cuma berkawan.  Kenapa kau nak lebih-lebih emosi ni Yatt?”  Kata Lak yang selamba seperti tidak ada apa-apa yang berlaku.
“Kau kata kawan?Hantar gambar kau pada suami orang, mesej sayang itu ke kau panggil kawan?Istilah apa yang kau guna Lak?
“Pasal gambar tu...Aku sebenarnya salah hantar. Sebenarnya aku nak hantar gambar tu pada suami aku tapi aku terhantar pada suami kau. Itu je. Tak ada apa masalah pun Yatt.” Padaku, apa yang disampaikan Lak cukup tidak masuk dek akal.
“Kau nak hantar gambar pada suami kau. Macam tak logiklah Lak. Takkan kau tak boleh tengok nama suami kau dengan aku?Aku tahu kau ada motif lain di sebalik itu.”
“Yatt, sudahlah.  Abang tak ada apa-apa dengan Lak. Lagipun Lak cuma meluahkan masalahnya pada abang tentang suami dia. Yatt pun tahu suami dia tak bekerja?Suami dia selalu tak ada di rumah.  Suka berpeleseran. Lak tak ada kawan untuk dia meluahkan kekosongan hatinya. Apa salahnya abang jadi pendengar untuk dia.  Abang kasihankan pada dia.”
"Abang kata Lak tak ada kawan untuk bercerita?Habis Yatt ni bukan kawannya?Tak boleh ke dia bercerita pada Yatt?Kenapa mesti dia ceritakan masalahnya pada abang?" Soalku bertalu-talu. Masing-masing terdiam.
“Abang, kenapa abang buat Yatt begini?Apa salah Yatt? Abang tahu kan Lak kawan baik Yatt?”Soalku lagi.
“Yatt tak ada salah apa-apa pada abang. Apa pun terjadi kasih sayang abang pada Yatt dan anak-anak tetap sama. Tak pernah berubah sekali pun.”  Balas lelaki itu dengan nada bersahaja.
“Sudahlah, bang. Semuanya sudah jelas terbukti. Yatt sudah ada buktinya. Selama ni Yatt dengar sahaja apa yang kawan-kawan abang sampaikan pada Yatt.”  Tangkasku tegas.
“Jangan percaya cakap orang. Mereka fitnah abang sebab cemburu tengok abang hidup bahagia dengan Yatt.” Aku sekadar tersenyum sinis mendengar bicara lelaki itu. Apa yang diperkatakan lelaki itu sedikit pun tidak menyentuh hatiku ini. Suamiku sekadar mahu menutup segala perbuatannya selama ini.
“Kenapa orang nak fitnah abang pula? Bukti yang Yatt ada bukan orang lain yang sampaikan pada Yatt.  Itu daripada abang sendiri.  Mesej sayang dengan Lak pun abang masih nak berdolak-dalih lagi dengan Yatt?”
“Yatt, kau ni tak habis-habis nak dengar cakap orang kan?Suami aku pernah curang dengan aku bukan sekali dua tapi aku tak pernah pun nak dengar cakap orang. Nak tanya orang sana sini. Jangan jadi seperti orang tak matang, Yatt. Kalau kau bersikap sebegini kau merosakkan suami kau sendiri.”  Sampuk Lak pula.
“Kau jangan nak samakan aku dengan kau, Lak. Sebab suami kau pernah curang dengan kau, itu sebab kau pun nak curang dengan suami kau pula. Perempuan jenis apa kau ni?Matang sangat ke kau dengan berkelakuan sebegini?Kenapa pula aku yang merosakkan suamiku pula. Aku tak buat apa-apa!”  Herdikku pada Lak.  Biarlah dia mahu terasa hati sekalipun aku sudah tidak kisah.
“Cara kau buat macam ni bukan buat suami kau rapat dengan kau lagi, Yatt. Kau dah buat satu jurang yang besar antara kau dengan suami kau.”  Tempelak Lak padaku.
“Kenapa aku pula yang kau cuba persalahkan?”  Soalku pada Lak.
"Kau suka dengar cakap orang, Yatt. Kau tanya-tanya kawan-kawan kita pasal aku dan suami kau. Kau rasa perbuatan kau tak memalukan suami kau?Sepatutnya kau sebagai seorang isteri patut menjaga maruah suami kau." Kata Lak panjang lebar tanpa ada secebis perasaan bersalah dalam dirinya. Dia cuba mencari salah aku.
"Perbuatan aku memalukan?Perbuatan kau pula tidak memalukan ke Lak?Ada suami tapi berhubung dengan lelaki lain?Dengan suami kawan baik kau sendiri!" Suaraku sudah agak meninggi.
“Kalau aku tahu apa-apa jadi pada suami kau, aku tidak akan duduk diam.  Orang yang cuba nak apa-apakan suami kau akan dapat susah.” Ugut Lak tegas. Aku keliru. Lelaki yang sedang dipertahankannya itu adalah suamiku. Kenapa dia pula yang melebih-lebih. Aku semakin keliru dengan tindak-tanduk Lak. Hilang akal ke apa?Malas mahu bertegang urat dengan orang yang tidak mahu mengaku akan kesilapannya. 
  “Abang tahu tak Zalila tu masih lagi isteri orang?Abang tahu ke tidak?Abang tahu tak batas-batas agama?Apa hukumnya menjalinkan hubungan sulit dengan isteri orang?” Aku lempiaskan semua yang terbuku di dalam hati pada lelaki itu.  Aku cukup kecewa dengan lelaki itu.
“Abang minta maaf Yatt. Abang tahu abang bersalah dalam hal ini.” Perlahan sahaja bicara lelaki itu.  Aku mendengus kuat.  Geram.
Segalanya bermula apabila Zalila selalu menjadikan suamiku tempat dia meluah rasa. Dia sering mencari suamiku saat dia mempunyai masalah dengan suaminya. Aku juga tahu Zalila ada berhubung dengan suamiku namun aku tidak sangka bahawa hubungan mereka ke tahap serius sehingga menimbulkan rasa sayang pada mereka.
“Lak, kau pun tahu status kau sebagai seorang isteri. Kau tak rasa berdosa ke pada suami kau?Aku tak sangka sebegini perangai kau, Lak!” 
Zalila hanya tersenyum sinis. “Aku dan suami aku akan bercerai tidak lama lagi. Jadi tak salah kalau aku berhubung dengan suami kau. Malah dengan sesiapa sahaja aku bebas untuk berkawan.”  Kata-kata Zalila membuatkan darahku membuak-buak hingga ke kepala. 
“Untuk pengetahuan kau, aku selesa berkawan dengan suami kau. Aku sangat-sangat selesa bila aku bersama dengannya. Tak semestinya aku dan suami kau rapat kita orang akan berkahwin.”  Berpinar-pinar rasanya pandanganku saat mendengar pengakuan jujur daripada Zalila.  Apa benarkah ini kawan baikku? Perangainya membuatkan aku seakan tidak mempercayai.
“Atau kau sebenarnya cemburu tengok kemesraan antara aku dengan suami kau?”  sambung Lak lagi seraya tergelak kuat. Hampir sahaja tangan kananku mahu menghinggap ke pipi Lak namun sempat ditahan suamiku. Nafas di dadaku berombak kencang. Kesabaranku seperti diragut-ragut ketika ini.
"Yatt, kalau abang mahu berkahwin pun abang mampu. Abang lelaki. Lelaki boleh berkahwin empat!" 
“Sekarang abang beritahu pada Yatt.  Abang pilih Yatt atau Zalila?”  Lelaki itu tidak menjawab.  Pandangannya ditundukkan.  Aku menanti apa sahaja yang terkeluar daripada mulutnya.
“Abang masih sayangkan Yatt. Abang sayangkan anak-anak. Kasih sayang abang tidak pernah berubah, Yatt.”
“Jangan abang ucapkan sayang lagi pada Yatt. Sayang abang pada Yatt sudah berbeza sebab abang sudah mula sayang pada Zalila.”  Lelaki itu sekadar membisu.  Aku kesat air mata yang bersisa di pipi.  Buat apa aku mahu menangisi seseorang yang sudah beralih kasih. 
“Abang pilihlah antara Yatt dengan perempuan itu. Mana yang baik pada abang. Cuma satu sahaja yang Yatt nak beritahu pada abang.  Yatt tak rela untuk berkongsi.  Kalau abang tak pilih Yatt sekalipun Yatt reda. Ada hikmah atas apa yang terjadi pada Yatt. Seandainya abang mahu menikahi dia, lepaskan Yatt dan anak-anak biar Yatt yang jaga.” Itu sahaja yang mampu aku lafazkan kerana saat ini hatiku sangat terluka dan kecewa.

*****

“Yatt...”  Aku tersentak saat bahuku dirangkul kemas dari belakang.  Lamunanku hilang serta-merta.  Tanpa sedar air mata sudah berjujuran membasahi pipi.
“Yatt, kenapa Yatt diam dari tadi?  Zalila cakap dengan Yatt tu,”  beritahu suamiku yang sudah berdiri di sebelahku.  Aku menarik nafas dalam-dalam dan dihela perlahan.
“Yatt, sekali lagi aku mohon pada kau. Aku datang ke sini untuk memohon ampun pada kau.  Aku berdosa pada kau. Aku dah banyak menganiaya kau. Sebenarnya aku cemburu sebab kau hidup bahagia. Kau ada suami yang penyayang sedangkan aku waktu itu suamiku tidak pernah endah tentang aku. Aku cari jalan untuk memporak-perandakan rumahtangga kau. Aku cuba dekatkan diri dengan suami kau.”  Bicara Zalila perlahan sambil tersedu-sedu menhan tangisnya yang masih bersisa. 
“Yatt, sudahlah. Maafkanlah dia. Dia datang nak minta maaf pada Yatt. Yatt sendiri beritahu abang setiap manusia tidak lari daripada melakukan kesilapan.” Kata-kata suamiku membuatkan aku tersedar.  Macam mana marah pun aku pada Zalila, siapalah aku untuk tidak memberi kemaafan padanya.
“Mana suami kau, Lak? Macam mana kau boleh jadi macam ni?”  Soalku ingin tahu.
“Dia dah tinggalkan aku. Aku kemalangan semasa aku cuba mengejar suami kau malam tu sebab dia ternampak aku dengan lelaki lain. Aku memang curang. Tak pernah setia dengan suami aku.”  Beritahu Zalila lemah.
“Itulah sebabnya abang kembali pada Yatt. Masa tu baru abang tahu siapa Zalila yang sebenarnya. Abang buta hati, Yatt. Allah tunjukkan pada abang kebenarannya supaya abang tidak tersasar lebih jauh,”  sampuk suamiku pula. Aku hanya termangu mendengar satu-persatu penjelasan.  Kisah yang sudah bertahun-tahun aku cuba lupakan tetapi pada hari ini baru kisahnya dapat diketahui secara umum.
Aunty, maafkanlah ibu saya. Ibu sudah banyak berubah. Dia sudah bertaubat. Lagipun ibu tidak akan hidup lama kerana doktor telah mengesahkan yang ibu menghidap kanser rahim peringkat empat. Maafkanlah ibu sebelum ibu pejam mata, aunty.”
Air mataku mengalir lagi. Semakin menderas. Mendengar bicara anak gadis Zalila membuatkan aku bertambah sedih. Pilu. Aku terus mendapatkan Zalila dan aku peluk dia erat. Seerat-eratnya.  Pelukan yang sudah lama ditinggalkan.  Aku menangis sepuas-puasnya.
“Aku sudah dapat balasan daripada perbuatan jahatku, Yatt. Allah dah berikan aku balasan atas perbuatan aku menganiaya kawan baikku sendiri.” Tutur bicaranya menambahkan runtun di hatiku.  Aku tidak membalas kata-katanya. Hanya tangisan sahaja yang kedengaran. Begitu juga dengan Zalila terhinggut-hinggut bahunya menahan tangisnya yang masih bersisa.
“Aku maafkan kau, Zalila.” Itu sahaja yang mampu aku ucapkan buatnya. Sesungguhnya kemaafaan itu sebuah dendam yang terindah dan lebih bermakna. Syawal kali ini lebih bererti kerana menemukan aku dengan insan yang pernah menjadi sahabat baikku suatu ketika dahulu.

TAMAT

Nota : Jika ada yang terkurang pada cerpen ini harap dimaafkan. Saya hanya menulis berdasarkan apa yang terlintas.

Wednesday, August 6, 2014

Cerpen : Air Mata Syawal



Laungan takbir raya yang mendayu-dayu mulai memecahkan kesunyian alam. Sayup-sayup kedengaran takbir yang mula bergema di segenap ruang angkasa raya. Subuh hening itu menjadi sayu namun awan pagi menampakkan keriangan menyambut hari lebaran yang tiba. Tatkala mendengar takbir raya yang sedang bergema, hatiku tiba-tiba diruntun hiba. Hati siapa yang tidak tersentuh tatkala mendengar takbir raya yang berkumandang. Bukan sahaja yang berada di perantauan, malah sesiapa sahaja akan turut merasainya. Nadanya bukan sekadar menyapa halwa telinga sebaliknya menyelusup masuk hingga ke jiwa bagi mengagungkan Allah, tuhan sekalian alam.
Aku yang sudah bersiap mengenakan baju kurung biru lembut dan bertudung litup sedondon, duduk di buaian luar rumah sementara menunggu suami dan anak-anak bersiap. Seperti tahun-tahun sebelumnya, usai solat subuh kami bersiap untuk menziarahi pusara terlebih dahulu sebelum melangkah ke masjid bagi menunaikan solat sunat Aidilfitri. Entah kenapa pagi ini aku bersiap lebih awal daripada tiga beranak itu. Sejak semalam terasa tidak sedap hati. Berdebar-debar. Mata kanan pula asyik berkedip-kedip. 
‘Orang jauh mana pula yang aku nak jumpa,’ bisik hatiku sendiri sambil terus  melayan perasan.
“Termenung apa tu pagi raya ni Puan Yatt oi?” suara garau yang menyapa telinga segera mematikan lamunanku. Suara garau itu milik suamiku. Aku segera berpaling lantas melemparkan senyuman pada lelaki yang sedang berdiri di muka pintu. Suamiku sudah siap berbaju melayu berwarna biru lembut serta bersampin kain songket. Lelaki itu tetap nampak segak di mataku walaupun usianya sudah melewati angka 40-an. Senyuman turut terukir di bibir lelaki itu lalu menampakkan lesung pipit pada kedua belah pipinya. Lesung pipit yang mahal dan mencairkan hatiku.
“Mana ada Yatt termenung bang,”  sangkalku cepat-cepat.
“Abang dah berdiri lama kat sini, Yatt. Janganlah nak bohong abang. Yatt melayan perasaan sampai tak perasan abang kat sini.  Kalau sudah termenung jauh adalah yang awak fikirkan tu. Bukan abang tak boleh baca perangai awak.”  Panjang lebar jawab lelaki itu lalu melabuhkan punggung bersebelahanku. Aku hanya diam tidak berkutik. Memang benar kata lelaki itu tetapi aku tidak tahu bagaimana mahu meluahkan padanya apa yang sedang membelenggu diriku.
Beberapa minit kemudian, muncul pula anak gadis dan anak terunaku. Qistina sudah menjinjit beg telekung dan Qayyid pula sudah siap bersongkok. Setelah memastikan pintu rumah sudah berkunci, kami empat beranak beredar meninggalkan rumah.

*****

Usai menunaikan solat sunat Aidilfitri, kami terus pulang ke rumah. Sebaik sahaja tiba di rumah, seperti biasa kami sekeluarga akan bersalam-salaman memohon kemaafan sesama sendiri. Saat ini yang paling menyebakkan diriku. Aku cuba menahan sendu apabila mula menghulurkan tangan untuk bersalaman. 
“Abang, Yatt nak mohon maaf dari hujung rambut sampai hujung kaki. Halalkan makan minum Yatt selama Yatt menjadi isteri abang. Maafkan Yatt kalau selama ini ada perbuatan Yatt melukakan hati abang, buat abang terasa hati,” kataku sendu sebaik sahaja aku sudah duduk berhadapan dengan suamiku.  Lelaki itu mengucup dahiku perlahan menambahkan sendu di hati lalu aku cium tangan lelaki itu.
“Yatt, abang patut minta maaf pada Yatt. Abang yang pernah bersalah pada Yatt. Abang pernah melukakan hati Yatt dan Yatt masih boleh menerima abang walaupun abang tahu jauh di sudut hati Yatt menyimpan rasa. Abang rasa sangat berdosa pada Yatt,” tutur suamiku perlahan membuatkan aku tergamam. Aku merenung anak mata lelaki itu. Dalam-dalam. Lantas suamiku menundukkan sedikit wajahnya. Melarikan daripada terus direnung olehku. 
‘Kenapa perlu diingatkan lagi kisah lama,’ desis hatiku.  Aku menggenggam erat tangan suamiku.
“Abang, kenapa perlu diungkit kisah lama. Kita dah janji untuk melupakan segalanya. Itu silap abang, mungkin ada juga silap yang datang daripada diri Yatt juga. Manusia tidak lari daripada melakukan kesilapan, bang. Kita hanya manusia yang serba kekurangan.”
“Abang tak tahu kenapa hari ini abang terasa pilu sangat lebih-lebih lagi bila abang memandang air muka Yatt. Isteri abang yang pernah abang lukakan suatu ketika dulu,”  sambung suamiku perlahan.  Ada sendu dalam bicaranya.
“Sudahlah bang. Hari ini adalah hari untuk kita bergembira. Bukan untuk kita bersedih. Kita patut bersyukur kerana kita masih lagi diberi peluang untuk hidup sebagai suami isteri. Kita masih dapat merasai nikmat sebuah keluarga yang bahagia walaupun kita hampir-hampir...” Aku tidak dapat meneruskan kata-kata. Air mata sudah menderas di tebing pipi. Begitu juga dengan suamiku. Lelaki itu turut menangis!
Walaupun kisah itu sudah berlalu bertahun-tahun lamanya namun kisah itu masih segar dalam ingatanku. Tiada satu pun yang pernah luput dari kotak fikiranku. Aku hampir dibuang oleh lelaki yang sedang duduk di hadapanku. Namun saat aku telah memaafkan lelaki itu, kisah itu tidak perlu diungkitkan lagi. Kisah itu hanyalah masa silam. Masa silam yang menyakitkan hati tidak perlu lagi dikenang-kenang.

“Tina! Tolong mama letakkan mangkuk ketupat ni atas meja makan,” laungku pada anak daraku yang sedang kalut mengisi kuih raya ke dalam balang merah jambu. Siapa lagi yang mahu diharapkan kalau tidak pada anak dara yang satu itu.
“Mana mama?”  soal Qistina sebaik muncul di ruang dapur. Aku hanya memuncungkan mulut ke arah mangkuk ketupat yang sudah terletak di atas kabinet.
“Susun atas meja itu elok-elok. Jangan berterabur ye sayang, “  Pintaku lembut sebelum Qistina menghilang dari ruang dapur.
Saat aku sedang sibuk di dapur, kedengaran bunyi loceng pintu yang ditekan beberapa kali.  Dari arah dapur aku terdengar suamiku menjawab salam lalu pintu dibuka.
Tidak lama kemudian, kedengaran namaku pula dipanggil lalu aku mencapai tudung sengkuap yang sedia tergantung di kerusi. Aku bergegas ke depan seraya menyarungkan tudung sengkuap yang sudah berada di tangan.
Langkahku terhenti di muka pintu sebaik sahaja terpandang ke arah seorang wanita di atas kerusi roda di perkarangan rumah. Wanita itu mengenakan baju kurung berwarna krim, berselendang putih serta berkaca mata hitam. Di belakang wanita itu pula kelihatan seorang gadis manis yang juga mengenakan baju kurung moden. Pada pemikiranku mungkin umurnya sebaya dengan Qistina. Aku menapak menghampiri suami dan anak-anakku yang sudah berada di luar rumah.
“Assalamualaikum.”  Salam kesucian kesejahteraan dihulurkan wanita itu. Salam itu segera aku jawab tanpa rasa ragu-ragu.
“Siapa ni bang?”  soalku pada suamiku. Sedikit terpinga-pinga.
Suamiku memandang aku sepintas lalu dan berkata, “ Yatt tak kenal ke?” Bahuku dirangkul lembut oleh lelaki itu. Aku hanya menggeleng. Memang aku gagal mengenali wanita yang berada di depanku. Puas aku mengecam. Namun tidak aku ketemui jawapannya. Siapakah gerangan susuk tubuh yang berkerusi roda ini? Adakah aku mengenalinya?
“Yatt, kau tak kenal aku lagi ke?”  soal wanita itu lantas menanggalkan kaca mata hitamnya.  Aku agak terkejut apabila namaku disebut wanita itu. Aku mengatur langkah menghampiri wanita berkerusi roda itu. Wajahnya yang agak berparut menyukarkan aku untuk mengecamnya. Aku renung sedalam-dalam wajah wanita itu saat aku sudah berdiri hanya beberapa langkah daripadanya. Wajahnya nampak pucat tanpa sebarang alat solek.
“Zalila?”  Itu sahaja yang terpacul daripada mulut sebaik sahaja mataku tertancap pada tahi lalat di pipi kanannya. Tanda itu sudah cukup membuatkan aku mengenali siapa gerangan wanita itu walaupun antara kami telah bertahun tidak bersua muka sejak peristiwa itu. Namun seraut wajah itu tidak pernah aku lupakan hingga kini kerana dia pernah hadir dalam hidupku sebagai seorang sahabat baik sebelum dia mengkhianatiku.
Dia hanya memandang tepat pada anak mataku. Kelihatan manik-manik jernih di tubir matanya.  Aku cuba  mengawal emosi. Kalau diikutkan hati mahu sahaja dihalau keluar jika difikir-fikirkan balik apa yang telah dilakukannya padaku. Cepat-cepat aku beristighfar. Memohon pada-Nya semoga diberi kesabaran yang menebal di dalam diri.
“Kenapa kau datang rumah aku?”  Mendatar sahaja suaraku melemparkan soalan pada Zalila.  Sedikit bergetar.  Dia masih membisu sehinggalah anak gadisnya bersuara.
Aunty Yatt, maafkanlah ibu. Ibu datang rumah aunty hari ini sebab dia nak sangat berjumpa dengan aunty. Ibu nak minta maaf dengan aunty.  Tolong maafkan ibu, aunty.”  Lirih anak gadis yang masih lagi tidak berganjak di belakang kerusi roda ibunya.
Perasaanku menjadi sayu. Hatiku menjadi lemah mendengar luahan anak gadis itu. Aku menjadi serba salah. Bila diingatkan apa yang telah aku hadapi lima belas tahun yang lalu, membuatkan aku benci pada Zalila. Benci yang sangat dalam bak api marak yang tidak pernah terpadam. Dia hampir meragut kebahagiaan rumahtanggaku. Aku hampir berpisah dengan suamiku disebabkan dengan pengkhianatan Zalila padaku.

*****
Bersambung....


Thursday, June 19, 2014

Jangan Dustai Cinta

JANGAN DUSTAI CINTA

Aku...
Menyayangimu sepenuh hati
Apa saja kemahuanmu
Akan cuba aku penuhi
Demi membahagiakan dirimu...

Aku...
Mencintaimu setulus hati
Seluruh jiwa dan raga
Tanpa rasa ragu dalam diri
Biar dirimu tidak kaya raya...

Aku...
Menerimamu dengan ikhlas hati
Biarlah dirimu tidak sempurna
Mendambakan hanya kesetiaan diri
Jangan pernah khianati diri ini

Aku...
Menginginkan diri ini dihargai
Biarlah sayang berpanjangan ke akhirnya
Susah senang bersama diharungi
Jangan pernah dirimu lupa

Aku...
Mengharapkan diri ini terus dicintai
Sumpah setia yang pernah termeterai
Jangan pernah diingkari
Jangan pernah didustai...



Aku Penulis Picisan,
Fyda Adim
#AkuBukanNovelis



Wednesday, April 2, 2014

Sajak : Kerana Terluka

Teks : Fyda Adim
Foto : Carian Google

KERANA TERLUKA

Duhai hati...

Sekali terluka memberi rasa-rasa berbisa
Saat itu diri dihimpit duka dan lara
Bukan mudah merawat setelah terluka
Dalam air mata yang meluruh hati berdoa

Berdoa selagi diri terdaya
Agar diri tidak diselubungi pelbagai rasa
Demi sekeping hati yang tidak mudah diselami 
manusia
Hanya rintihan doa menjadi peneman jiwa

Duhai hati...

Saat diri mahu menyembah bumi
Diri tidak mampu menanggung segala
Diadu merintih penuh syahdu padaNya
Demi mengubati hati yang sedang terluka

Duhai hati...

Jangan dikenang peristiwa lama
Yang tidak akan mengubah apa-apa
Jika redha pengubat segala rasa
Pasti tenang merentas peristiwa yang tidak terduga...



Sajak: Sebuah Harapan

Teks : Fyda Adim
Foto : Carian Google

Di saat diri ini kosong
Tercari-cari akan sesuatu
Yang masih belum digapai
Pasti jiwa meronta-ronta

Usah berpaling ke belakang
Terus mara ke hadapan
Dalam mencapai sebuah harapan
Azam pasti sentiasa tersemat

Biarlah mereka berkata-kata
Anggap sebagai pembakar semangat
Meneruskan perjuangan diri
Demi meraih impian

Gagal bukan melemahkan diri
Putus asa bukan ubatnya
Usaha adalah penawar sebenar
Demi sebuah impian diri
Agar ia dalam genggaman

Tuesday, April 1, 2014

Salam Perkenalan

Teks :Fyda Adim
Foto : Carian Google

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Entri pertama ini akan diperkenalkan serba sedikit mengenai kewujudan blog ini.   Blog ini akan menjadi perantara untuk saya belajar menghasilkan penulisan yang diilhamkan sendiri hasil daripada imaginasi saya.  Walaupun masih lagi berdingkit-dingkit dalam dunia penulisan, akan tetap diteruskan juga jika ada waktu senggang saya.


Minat dalam penulisan sejak di bangku sekolah cuma tidak diperluaskan lagi kerana waktu itu diri ini tidak didedahkan dengan dunia luar.  Cuma menulis pada sebuah diari waktu itu.  Kemudian tahun 2009 saya mula berjinak-jinak dengan dunia blog ke hari ini.  Suami yang menjadi pendorong utama saya dalam dunia blogger ini.  Akhirnya jatuh cinta dengan penulisan sehinggalah saya bertemu dengan seorang sahabat yang jauh usianya dengan saya.  Walaupun perbezaan usia tujuh tahun, tapi kami boleh berkongsi minat yang sama.  Biarlah orang hendak berkata janji kami tidak kacau sesiapa.  Hanya memenuhi apa yang kami minat. 

Maka hari ini wujudlah blog ini.  Nama blog yang tercetus gabungan nama saya sendiri serta anak-anak yang menjadi kekuatan diri dan mengajar saya lebih matang.  Amryana iaitu Ammar dan Adriana.  Harta saya dunia akhirat.

Moga saya peroleh apa yang diimpikan selama ini.  Diri ini hanyalah insan biasa.  Perlukan dorongan daripada semua.  Jika ada teguran dan penambahbaikan dalam penulisan saya, bolehlah tinggalkan komen.  Saya amat alu-alukan untuk memperbaiki diri tetapi biarlah menjaga bahasa supaya saya tidak tersentap atau apa juga perasaaan yang akan dirasai ketika membaca komen yang diberikan.  Kerana saya adalah manusia biasa...

Itu sahaja entri pertama.  Pada sesiapa yang singgah di sini sudi-sudilah membaca atau menjenguk garapan daripada saya.  Ingat saya hanya penulis biasa-biasa sahaja.

Sekian...