Tuesday, May 7, 2019

Buku 1: Sepahit Kopi Semanis Cham


Tajuk: Sepahit Kopi Semanis Cham
Penulis: Syima Syawal
Penerbit: Fajar Pakeer
Halaman: 628


Ulasanku:

Akhirnya buku pertama yang aku habiskan untuk pembukaan tahun baharu ini. Novel pertama aku baca daripada penulis ini. Aku tertarik untuk membeli novel ini berdasarkan sinopsisnya.

Kisah Dayang Irdina dan Fawwaz Radi yang permulaan pertemuannya agak dingin namun akhirnya perasaan itu mula bertukar menjadi cinta. Fawwaz Radi yang pada mulanya suka menyendiri kerana peristiwa yang berlaku ke atas dirinya telah berubah sepenuhnya setelah dia jatuh hati dengan Dayang.

Macam biasalah, setiap kebahagiaan pasti akan diuji. Dalam kisah mereka, Dayang difitnah atas sebab manusia yang berdendam. Waktu kejadian itu, aku rasa geram dengan Fawwaz Radi sebab dia tak beri peluang langsung pada Dayang untuk menjelaskan perkara sebenar.

Memang ada twist plot dalam novel ini. Aku sangkakan orang lain yang jahat. Rupanya ada orang lain yang lebih jahat atau dalam erti kata lain sebenarnya orang itu ‘sakit’.

Apa pun naskhah ini tidak menghampakan. Dayang seorang gadis yang tabah. Aku dapat rasa kekuatan dia mengharungi ujian yang melanda dirinya.

Penutupnya,

Kehidupan itu laksana tenunan yang bersambung menjadi kata - HAMKA



Friday, March 22, 2019

Anekdot 2: Pahala

Imej yang berkaitan
(gambar: sumber google)

Mama tunggu Dak Adik kat dalam kereta. Memarkir kereta kat tempat biasa depan sekolah. Jam 6.15 petang, budak-budak lain sudah keluar sekolah tapi Dak Adik masih belum kelihatan.

Bila sudah 20 minit menunggu, mama suruh Dak Kakak cari dalam sekolah. Kemudian Dak Kakak muncul semula.

“Ma, adik tak adalah. Nana cari kat kantin pun tak ada.”

Ah, sudah. Mama dah cuak.

“Kat kelas Nana dah cari tak?”

“Kelas dah kuncilah ma.”

Kata-kata Dak Kakak menambah kerisauan mama. Mana pula budak ni?

“Cuba mama telefon Aunty Dila?” Mama pun segera dail nombor jiran. Dua kali mencuba namun tak berjawab. Baru mama nak dail nombor apak, Dak Kakak berkata.

“Hah, itu adik!”

Dak Adik dengan longlai masuk kereta sambil bercakap, “Adoi susahnya nak kumpul pahala.”

“Ammar pegi mana?”

“Ammar susun kerusi dengan sapu sampah kat kelas.”

“Dengan siapa?”

“Ketua kelas Ammar. Dapat pahala.”

Hah, yelah. Kau dapat pahala. Mama nak hilang pahala. Solat Asar pun belum. Selalu sempat solat sebelum balik. Semenjak ganti tempat PA terasa nak menyorok bawah meja pun belum tentu dapat.

Dunia oh dunia.

Nota kaki: Adakalanya kita terlampau mengejar hal dunia daripada hal akhirat. Bila rasa bersalah itu datang segeralah bertaubat. Allahu.


Thursday, March 21, 2019

Anekdot 1: Sempurna


Hasil carian imej untuk sempurna
(gambar: sumber google)


Bila kawan kau menyuarakan perasaan sedihnya tentang penilaian prestasinya untuk penyambungan perkhidmatannya.

“Kenapa bos dia bagi markah penuh bos aku bagi markah tak penuh?” Rungutnya.

“Tak pelah. Manusia mana ada sempurna.” Aku jawab bersahaja.

“Alah ko kak. Saje nak menyedapkan hati aku. Habis dia sempurnalah aku tak sempurna?”

Aku sudah gelak-gelak.

“Buat-buat sempurna barangkali. Yang bagi markah pun mesti rasa dia cukup sempurna." Giliran aku pula gelak sebab geli hati dengan jawapan sendiri. Nak menyedapkan hati kawan aku itu, macam-macam teori aku lontarkan.

“Ulasan puan bos pun macam apa aje. Dia tak puji aku. Ulasan dia macam setakat perlukan aku aje. Yang ini kau tengok. Bos dia puji dia." Sambungnya lagi tidak puas hati.

“Pujian itu ujian sebenarnya. Jadi dia sedang diuji dengan pujian.” Aku balas bersahaja.

“Alah kak. Kau ni...”

"Betul lah apa aku cakap. Aku ada baca artikel kat mana entah pujian itu sebenarnya satu ujian juga."

Bengang member.

Nota kaki: Penilai itu manusia. Dia menilai selain daripada pengetahuannya mungkin juga dengan emosi. Usahlah bersedih sangat.



Tuesday, January 1, 2019

Buku Yang Dibaca 2018

Assalamualaikum.

Inilah buku-buku yang sempat aku baca tahun ini. Walaupun tak mencapai target bolehlah daripada tak membaca langsung. Semoga akan rajin membaca lagi di masa akan datang. Bukan semua novel yang aku banyak walaupun sebenarnya memang banyak novel yang aku baca daripada buku lain.

Akan datang, memang akan meluaskan lagi skop pembacaan. Tidak hanya membaca novel tetapi baca semua jenis buku. Dekat rak sudah tersusun banyak buku yang masih belum dibaca. Semoga target tahun ini lebih berjaya daripada tahun lepas.

Image may contain: text

Image may contain: 1 person

Image may contain: 2 people, text

Image may contain: text

Boleh mula cabaran membaca untuk tahun ini pula. Selamat membaca!




Monday, December 24, 2018

Novel : Pujaan Hati Kanda

Image may contain: 1 person

Tajuk: Pujaan Hati Kanda
Penulis: Aulia Iman
Penerbit: Karya Seni
Halaman: 678


Ulasanku:

Novel ini aku pulun baca sebab dramanya bakal ditayangkan Disember ini. Oleh sebab sudah tahu siapa hero dan heroinnya lagi bertambah keterujaannya untuk menghadamkan isinya. Sebelum menonton dramanya, baik aku baca novelnya dulu. Orang kata, penghayatan menonton dan membaca tidak sama. Mungkin jalan cerita diolah sedikit. Ini adalah novel pertama aku baca karya Aulia Iman. Not bad. Aku mudah menghadamkannya dan ada unsur-unsur mahu meneruskan pembacaan.

Ceritanya tidaklah terlalu berat dengan adegan yang membenakkan kepala. Kisah Megat Danish atau Danny dengan Tiara. Perjumpaan secara tidak sengaja bila Danny mencari pengasuh untuk anaknya Rara. Sebenarnya Danny mahu merungkaikan siapa sebenarnya Rara. Rara muncul ketika hari pernikahannya dan majlisnya pernikahannya tidak diteruskan kerana bakal isterinya tidak boleh menerima penjelasan Danny.

Oleh sebab itulah, secara kebetulan dia bertemu Tiara. Danny mengupah Tiara untuk menjadi pengasuh kepada bayinya, Rara. Sejak itu, perhubungan Danny dan Tiara semakin akrab. Danny sudah jatuh cinta dengan Tiara. Tapi bila Tiara sudah menerima cinta Danny, sesuatu tentang Danny terbongkar.

Nak tahu apa yang terbongkar kenalah baca sendiri.